Kamis, 21 Februari 2013

Weaver Bird, sang BURUNG ARSITEK yang MENAWAN

Ploceidae, atau burung penenun (Weaver Bird) ini memiliki 200 sampai 300 spesies. Meskipun ditemukan di seluruh Asia dan di Australia, namun di negara-negara Afrika Timur seperti Uganda dan Ethiopia lah, keragaman terluas burung ini ditemukan, dan juga kemampuan artistik yang membuat mereka terkenal menjadi paling menonjol. Ploceidae adalah famili yang sangat bervariasi, dan oleh karenanya mereka menjadi salah satu spesies burung yang paling berlimpah di Bumi. Tetapi terlepas dari spesies, satu hal yang tetap konstan di antara burung penenun: hanya pejantan yang melakukan pekerjaan.


Red-headed Malimbe (Malimbus rubricollis), Uganda
Rufous-tailed Weaver, Tanzania
 Speke's Weaver, Tanzania


Seperti di banyak spesies, jantan dapat dibedakan dari betinanya dengan bulu indah mereka - sering berwarna hitam kuning atau merah tapi kadang-kadang berwarna mencolok. Namun jelas bahwa dalam kasus burung ini, bulu tidak cukup untuk mengamankan pasangan. Untuk mengatasi masalah ini, jantan dari setiap koloni harus bersaing setiap tahun dalam tes keterampilan dan kreativitas yang telah membuat mereka terkenal, yaitu menenun sarang yang paling rumit dari setiap sarang burung yang dikenal. Banyak spesies burung ini membangun sarang dengan cara yang unik, dan banyak yang menggunakan bahan yang berbeda. Burung penenun buffalo dari Kenya dan Tanzania membangun sarang yang compang-camping dari ranting, sementara burung penenun India membangun sarang yang rapi dan ketat menggunakan akar dan sulur dalam bentuk bola atau tabung yang luar biasa.

Male Baya - India Weaver

Sarang burung Weaver Tanzania
Saat musim kawin tiba, setiap burung penenun jantan yang menjawab 'panggilan', mulai berperilaku lebih atraktif dari casanova, dan mereka mulai membangun sarang dengan harapan dapat menarik selera betina. Pejantan akan terus membangun sarang asalkan ada tempat yang tepat. Sering kali di sebuah cabang pohon yang menjorok sungai - tempat tidak dapat diakses oleh sebagian besar predator. Hal ini sering membuat cabang melorot atau runtuh karena beban berat, bahkan beberapa spesies burung penenun membangun sarang dalam kelompok hingga 300 burung.
Sarang sociable weaver, namibia
 

Jika seekor betina yang mendekati sarang tidak segera terkesan dengan hasil kerja kreatif pejantan, maka pejantan akan mengejarnya dan menangkapnya. Ini mungkin karena kesombongan seni sang pejantan telah terluka ... hehehe

Burung-burung penenun sosial dari Namibia, hidup dalam jumlah yang sangat besar, dan mereka tidak membangun sarang individu. Sebaliknya, mereka 'menenun' sarang besar mereka bersama-sama yang biasanya akan menutupi seluruh kanopi pohon, dan dapat berlangsung hingga satu abad. Sarang besar yang terkesan berantakan ini dibangun sebagai upaya komunal oleh semua jantan di koloni - setiap burung terlihat sembarangan menambahkan materi sarang ke sarang besar yang mereka bangun. 'Apartemen burung' tersebut bahkan dibagi menjadi ruang-ruang dengan tujuan yang berbeda: ruang mengeram, ruang tidur dan ruang makan, semuanya dibuat terpisah.

Apartemen Weaver, Namibia
Munculnya manusia telah menambahkan materi baru bagi arsitektur burung penenun'. Banyak spesies sekarang menggabungkan plastik dan kabel bersama dengan materi-materi yang lebih tradisional.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar