Sabtu, 20 April 2013

Rock Stadium, Stadion Sepakbola Yang Terbenam di Padang Pasir


Rock Stadium adalah sebuah stadion cekung dibangun ke sisi gunung yaitu salah satu dari dua proyek UEA – Uni Emirat Arab, untuk Arsitektur tahun ini pada Awards Festival Dunia di Singapura.

Stadion Sepakbola yang terbenam di Padang Pasir

The Stadion Rock – Stadion Berbatu, dengan rancangan 40.000 kursi, stadion yang direncanakan tenggelam atau membenamkan ke dalam tanah, akan mewakili Emirates dalam kategori Proyek Masa Depan di acara tahunan yang diselenggarakan pada awal Oktober.

Ketika merancang stadion, Arsitek perusahaan Lebanon MZ (Arsitek MZ adalah studio arsitektur Lebanon) membayangkan struktur memiliki dampak estetika dan lingkungan yang minimal pada wilayah sekitarnya. Mengambil inspirasi dari stadion Yunani kuno dibangun ke sisi bukit dan gunung, struktur 200.000 meter persegi ini dirancang untuk berbaur ke sisi Jabal Hafeet di Al Ain.

Jabal Hafeet di Al Ain

Al Ain adalah kota terbesar keempat di Uni Emirat Arab. Arsitek mengambil keuntungan dari punggung bukit gurun belakang UEA Al Ain untuk mendukung berdirinya di stadion utama ini.

Kelanjutan memainkan peran besar desain dan lokasi, arsitek berniat untuk menggunakan bahan galian dalam pembangunan stadion untuk bagian lain dari proyek, sedangkan struktur cekung akan membatasi dampak matahari padang pasir dan biaya pendinginan.

Penilai kompetisi menggambarkan desain stadion Al Ain sebagai "proyek yang luar biasa" dengan pendekatan yang sangat berkelanjutan dalam konstruksi", menurut majalah Lab Arsitektur. Proyek itu telah dinominasikan untuk penghargaan.

Rocker Stadium Arsitektur
Lebanon dan Arsitek praktis abu dhabi berbasis MZ didekati untuk merancang 'stadion rock', fasilitas olahraga di jantung Al Ain di UEA. Perancang bekerjasama dengan pengurus wilayah dalam rangka untuk mencapai desain visioner yang menggabungkan arsitektur dan landscape, mengaburkan batas-batas pembangunan dan alam untuk menciptakan ruang yang memungkinkan pengunjung untuk berinteraksi dengan padang pasir bersama kegiatan atletik.

Al Ain di Uni Emirat arab

Cekung ke kedalaman lebih dingin dari gurun pasir, eksterior menampilkan situasi dan suasana kepada pengunjung sebagai rangkaian tajam cenderung muncul dari tanah.

Di samping latar belakang gunung di depan, mereka bersama menentukan ruang tempat duduk dan kegiatan terkait, memungkinkan untuk VIP dari sejumlah besar pengunjung di tengah-tengah pemandangan yang luas. Mengambil isyarat dari contoh kuno amphitheatres dan kuil-kuil, proyek mengacu pada teater Yunani pertama yang bekerja dengan topografi, mengambil langkah lebih jauh dengan medan, menyempurnakan elemen dan bermain dengan massa.

Koridor panjang dan sempit menghubungkan tempat parkir ke stadion melalui lubang tersebar dan perforasi ke dalam. Breaking batu utama muncul dari persimpangan tanah dan bentuk retak untuk mengukir lorong-lorong yang mengarah pengunjung masuk ke ruang utama. Menggunakan bahan lokal dan bermain dengan palet dengan hati-hati dipelajari dari batu dan pasir.

Proyek bermain di konsep jarak bergantian antara yang disamarkan dan kehadiran jarak dekat. Pencahayaan di malam hari menampilkan malam aktif, menghasilkan sinar besar yang proyeksinya dari tanah langsung ke langit yang lebih tinggi, menjadi symbol atau tanda.

Pencahayaan Stadion di malam hari

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar